Saat Pabrikan dan Pembela Ga Mau Dikritik…. Siap Siap Terima Sampah Harga Mahal!

image

Macantua.com – Bicara soal dunia otomotif memang ga ada habisnya ya, terlebih buat dunia otomotif yang merakyat seperti roda dua dan roda empat edisi “low end” dimana pada posisi ini masih banyak “orang awam” dengan kantong tipis berlagak perlente. Sebut saja pada roda dua kelas matic entry level, komuter bike dan sport entry level yang rerata berada di harga kisaran dibawah 30 jutaan. Atau di roda empatnya buat mobil di bawah 200 jutaan. Yah dimana angka segitu secara finansial masih terjangkau buat “dicicil” kurang dari 5 tahun.

Pabrikan yang tuli ga mu di kritik, sejak lama pabrikan di Indonesia cuma menelurkan produk berdasarkan apa yang mereka mau. Contoh beberapa tahun lalu saat persaingan masih adem ayem masing masing pabrikan seolah hanya “jual” tanpa melek mau konsumen. Ambisi dagang pun seadanya. Berbeda dengan apabila ada persaingan. Pabrikan saling berlomba berikan “barang dagangan” sesuai yang diinginkan konsumen. Ga cuma sekedar irit, ga cuma sekedar kencang, ga cuma sekedar cakep. Tapi combined!

Bayangkan saat pabrikan kembali tuli? Ketulian ini ditambah dengan pembelaan para fanboy yang seolah menutupi keborokan “barang dagangan” pabrikan. Saat barang dagangan A dikritik x y z, tanpa pabrikan menjawab dengan jawaban resmi, para fanboy berbondong bondong menghakimi kritikus. Ga mau dibilang motornya bosok, tangki bocor, rante kemrosak, komstir oblag, rakus oli, plastik mlenoy cap bantar gebang dan sebagainya. Padahal para fanboy  ga dibayar lho… coba apa untungnya? Dilirik pabrikan pun tidak. Bahkan kalau kondisi seperti ini pabrikan akan menjadi tuli beneran lho….

Produk produk yang akan dilempar ke pasaran akan menjadi “seadanya”. Asal laku, asal kuantiti penjualan masuk. Ga perduli kualitas, ga perduli fitur. Pokoknya laku! Dan semuanya akan lengkap saat harga jualnya setiap tahun semakin melambung. Siapa yang rugi??? Siap siap kembali ke jaman batu dah… Ciao…

 
 

Tentang macantua.com

simply me..... untuk pemasangan iklan dan contact : Email @ raza.rajendra@gmail.com BBM @ 54A0B190 WA Twitter @raza_rajendra Line@ : @macantua
Pos ini dipublikasikan di berbagi, marketing, mobil, motor, opini pribadi dan tag , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

61 Balasan ke Saat Pabrikan dan Pembela Ga Mau Dikritik…. Siap Siap Terima Sampah Harga Mahal!

    • macantua.com berkata:

      Tah…. tungtungna dibere sampah hahahhahaa

      Disukai oleh 1 orang

    • nals berkata:

      JARINGAN 3Snya TERLUAS DAN TERSEBAR DIMANA – MANA………………..
      MOTOR YANG SERING KE BENGKEL………………………….
      = Motor yang rawan rusak πŸ˜€ …….
      = Motor yang enaknya sebentar, habis itu minta ke bengkel lagi πŸ˜€ ………
      = Hasilnya bengkel 3S laris manis tanjung kimpul πŸ˜€ ……….
      = Bengkelnya banyak tersebar di jalanan, baik jalan besar sampai kampung πŸ˜€ ………..
      = Baik bengkel resmi maupun bengkel umum laris manis, sampai – sampai bengkel merk tetangga juga dipenuhinya, padahal motor merk tetangga jarang servis πŸ˜€ ……….
      = Sparepartnya laris manis karena jaringan 3Snya mudah ditemui πŸ˜€ ………..
      = Jadi sparepartnya mudah aus / rusak πŸ˜€ …….
      = Kualitasnya dipertanyakan??? πŸ˜€ ……………..
      = Biaya perawatannya mahal banget πŸ˜€ ……..
      = Biasanya iklannya hiperbol / digede-gedeein, terlalu pede / alay untuk menutupi kelemahannya πŸ˜€ …………..

      JANGAN KUATIR DENGAN JARINGAN 3S
      Karena produsen sparepart tidak mau rugi dengan bisnisnya πŸ˜€ ………..
      = Sparepart mudah didapat dimana aja πŸ˜€ ……..
      = Sparepart murah, atau murahan πŸ˜€ ………….
      = produsen sparepart harus terus berproduksi πŸ˜€ ……………
      = dibuatlah sparepart yang mudah rusak πŸ˜€ …………..
      = yang rugi itu konsumen πŸ˜€ ……………..
      = Endingnya Sales – slaesnya harus lembur dikejar target tadi, sampai bela-belain hari libur nasional, bahkan hari raya tetap buka / masuk…………….. Kasihan
      *** Eitsssss, kalau ke bengkel resmi lihat donk buku deretan indent sparepartnya πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

      Suka

  1. fbh berkata:

    wkwkwkwkkw ada yang marah

    Suka

  2. Mas Sayur berkata:

    emang sudah kembali ke jan batu .. tuch di pinggir pinggir jalan banyak penjual batu.. πŸ˜‰ ,*eh…

    Suka

  3. fa74 berkata:

    Tull banget.. Sayangnya yg tuli banget itu si suzuki, sampe fans sendiri yg ngritik habis2an sampe bosen gak denger2 juga.
    Kembali ke jaman motor warna item tiaptaun ganti stripping warna warni… Tp saat itu kualitas motor masih ok punya.

    Suka

  4. ardiantoyugo berkata:

    makanya… ngapain setiap ada produk baru musti didewa dewakan… wkwkwkwk…

    Yang menarik dari Pulsar AS200: http://wp.me/p1eQhG-16n

    Suka

  5. mariodevan berkata:

    jadi fanboy g ada gunanya

    Suka

  6. mbah_anom berkata:

    Jangan salah loh mang jejen !
    Fansboy juga banyak yg di bayar pabrikan,. Walaupun tidak seberapa. Tapi cukup untuk menjadi kepanjangan tangan ATPM, mengunggulkan produk yg di jual di banding ATPM lain.
    ———
    beberapa fansboy bayaran udah saya wawancarai, mo di jadiin artikel takut kena bully habis”-an.
    Ketika di tanya
    “naha meni dadaekanan di bayar jang ngahina batur ?”
    Mereka menjawab dengan nada dagelan seperti:
    “akh neangan pagawean hese”
    “penonton ge aya nu bayaran komo deui fansboy nu jumlahna ribuan”
    “tukang gosip wae di bayar”
    ———
    percaya ato enggak-nya itu terserah saudara sekalian,
    saya cuman menyampaikan penelitian saya πŸ™‚
    makasih mang jejen maaf ngabala :v

    NP:sumber terpercaya karna saya salah satunya eh#

    Suka

  7. Tifarpus berkata:

    Harusnya pabrikan melihat komentar para fb saingan utk dijadikan bahan perbaikan, fb sendiri buat memperkuat image aja.

    kalo saat ini sih lagi memanas persaingan antar pabrikan, terutama y dan h, kawak pun gak tinggal diam disenggol y, sijuki pun mulai menggeliat dgn addres dan sepisot sport 150cc, ke depan akan makin panasss…

    Suka

    • macantua.com berkata:

      Harusnya gitu, cuma kadang keluhan konsumen yang jelas jelas membeli produknya aja ga didenger om. Apalagi mau denger ocehan yang ga beli, kira kira kasarnya bgtu. Selama masing2 pabrikan ga melek dan buka telinga dijamin semakin ditinggalkan….

      Suka

  8. danisubject berkata:

    Megapro ku cuman kurang kencang sama tinggi aja… tiap miring hampir kena footstep . Malah pengen ninja 150 😦

    Suka

  9. pelaut ti sunda berkata:

    wkwkwk fb mah pengangguran punya motor hasil gadei org or motor ortu di aku2 motor beli sndiri,,baca kolom komentar diblog sesepuh mah kliatan org kampungnya,,kwokkwokwok drpd bece dibayar 30rebu duitnya halal tp usahanya mudorot mending cuciin yasir ama papanzah gw gih halal tur barokah

    Suka

  10. mbah_anom berkata:

    Tapi inget !
    Cerita ijal nu sales ngajak temen jadi tukang BC ! No hoax !
    Dan bisa anda tanyakan sendiri ke sumbernya !
    081906595***

    Suka

  11. agun berkata:

    HINO?

    Suka

  12. thomas berkata:

    Saya jelas membela honda. Honda itu awet, irit, harga jaul kembali tinggi. Bengkel banyak, suku cadang murah, dll.
    Tapi saya tetep beli yamaha. Krn yamaha itu keren…!!

    Suka

  13. java36 berkata:

    Motor lokal indo termasuk mahal gak berbanding sama kualitasnya. Apa karena ada kerjasama antar pabrikan mengenai harga motor?

    Suka

  14. st3v4nt berkata:

    Kalau konsumen bela motornya mati2an itu karena bagian dari bela diri dan justifikasi bahwa pilihannya bener dan gak mau keliatan culun karena salah milih…..yg perlu diingat adalah gak ada produk yang sempurna apalagi di entry level….yg banyak justru produk gak tahan lama biar konsumen lekas ganti baru…..

    Suka

  15. Thats why I still used my old bikes for daily routine… sometimes I smoke some DOHC n SOHC Sport bike with my old cub…

    all hail 145KPJ on GPS on Cub two stroke…

    πŸ™‚

    Suka

  16. felitokia berkata:

    Saya beli motor lihat komen di blog yg komennya share bkn bc! setiap produk ada plus minusnya! jd balik lg keselera pribadi!

    Suka

  17. law berkata:

    Alah lebay bgt sih cuma gitu doang dipermasalahkan, kalo gak sesuai yah tinggal dimodifikasi aja, selesai toh masalahnya,…

    Suka

Tinggalkan Balasan ke Roy (Sempak Operpret) Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.